Monday, February 21, 2011

HARUS MEMILIH



PILIHANKU, DITANGANKU

Pada mulanya aku melangkah lesu. Tiap-tiap jejak tidak lagi bertenaga. Biarpun sakit pada zahirnya dan penat pada batinnya. Namun harusku tetapkan azam, agar tegar menjadi pendengar yang menghargai dan menghormati pada penutur bicara. Kerana…


Ada sahaja suara-suara yang menarik perhatianku, agarku lebih tekun dan amati setiap patah dari penuturnya. Ada suara yang tonnya merdu serta ‘context’ dan ‘content’nya enak didengar. Tak kurang juga adanya suara-suara yang membingitkan. Tiap patahnya begitu tajam, pedih dan beracun. Jadi, lapang dada dan bersangka baik(Husnu Zon) sebagai pengubat mujarab. Redha dan sabar sebagai penawar utama.


Hidup ini harus memilih. Dasarnya tersedia dua persimpangan jalan. Antara Jalan Hidayah dan Jalan Kesesatan. Kita diberi hak untuk memilih. Pastinya sebab dan akibatnya bakal tertanggung oleh kita. Lantaran pilihan dan pertimbangan yang telah kita putuskan. Siapa, apa, dimana dan bagaimana kita, zahirnya dinilai dari jalan yang kita pilih. Hakikatnya, tersimpan kemas pada Khazanah HikmahNYA.


INILAH JALANKU

“Sesungguhnya orang-orang yang menegaskan keyakinannya dengan berkata: ‘Tuhan kami ialah Allah’, kemudian mereka tetap teguh pendirian(di atas jalan Tauhid), akan turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): ‘Janganlah kamu bimbang(dari berlakunya kejadian yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan terimalah berita gembira bahawa kamu akan beroleh syurga yang telah dijanjikan kepada kamu.” (Al-Fussilat: 30)


Tiada gunanya ku mengeluh kerana inilah jalan yang kupilih. Tiap mehnah dan onak durinya wajib ku tempuhi. Memenuhi pada setiap tuntutan adalah kemestian. Biarpun usaha dan peranan langsung tidak diktiraf. Sebaiknya, yakinilah bahawa cukuplah Allah, Rasul, malaikat dan orang-orang soleh sebagai penyaksi. Setiap amal perbuatan tersedia buat semua, antara ganjaran dan balasan. Kerana Tanggungjawab itu adalah cantuman dua makna. Tanggung amanah di dunia ini. Dan Jawab dengan amanah di akhirat kelak.


*****


Istiqamahlah dengan jalan yang dipilih. Kerana seseorang istiqamah(tetap pendirian), tiadanya perasan duka dan kesedihan. Sebabnya, orang-orang yang sedih itu merasa kehilangan sesuatu atau tidak tercapainya sesuatu. Sedangkan orang yang Istiqamah itu tertumpu semua pergantungannya kepada Allah. Mulai dengan hartanya, keluarganya dan bahkan dirinya diserahkan sepenuhnya kepada Allah. Hanya orang Istiqamah sahaja yang sedar bahawa semua itu milik Allah dan akan kembali jua kepada Allah. Nilai sebuah Istiqamah. Nyaman dalam sebutan, tenang dalam amalan.


Akanku berpegang pada janji. JanjinyaNYA kesungguhan yang pasti. Kerana Inilah jalan yang ku pilih, tersedia padanya pintu kemenangan, lorong bercahaya, langkah untukku pulang kepadaNYA.


“Oleh itu, hendaklah engkau (Wahai Muhammad) sentiasa tetap teguh di atas jalan yang betul sebagaimana yang diperintahkan kepadamu.” (Hud: 112)



Rijal88

2.15 am, Isnin, 21 Februari 2011

UIAM Gombak

Ditulis Oleh : rijal88 // 7:13 PM
Kategori:

0 comments:

Followers

 
Powered by Blogger.