Monday, September 12, 2011

MELANGKAH TANPA HENTI





MUHASABAH


Alhamdulillah segala puja dan puji yang selayaknya di panjatkan kepadaNYA.


Seraya menjejakkan kaki di Bumi UIAM Gombak, Amanah yang bertimbun setia menanti  untuk di penuhi akan Hak-haknya. Antara keutamaan dalam mempertimbangkan di antara maslahah yang lebih besar,menjadi neraca perhintungan. Baik dalam membuat keputusan lebih-lebih lagi dalam tindakan.


Menjadi pemimpin bukanlah sesuatu untuk dibangga-bangga. Bukan suatu pangkat dan kedudukan  yang tinggi, yang menjadi impian sepanjang masa. Bahkan ia sebagai beban yang di minta untuk di pertanggungjawabkan. Di Sini apatah lagi di Sana. Yakni menunaikan setiap Inci Kewajipan bagi memenuhi segala Hak yang menjadi Tuntutan. Alhamdulillah masih ada sahabat-sahabat yang sudi menegur kesalahan yang di lakukan, malah ada yang sudi menghulurkan tangan demi melaksanakan amanah bersama. Kata-kata Umar bin Abdul Aziz menjadi peringatan akan Amanah yang di pikulkan:


“Demi Allah! Aku berasa takut sekali duduk di atas singgahsana ini (menjawat jawatan khalifah), jika memang yang duduk di atas singgahsana ini bukan orang yang layak sama sekali. Jika aku boleh melepaskan kekuasaan ini, maka sudah aku serahkan kekuasaan ini kepada yang berhak untuk menerimanya. Tetapi aku hanya boleh bersabar sehingga Allah menentukan pilihan dan ketentuanNYA”



MENERUSKAN  LANGKAH  DEMI  LANGKAHAN



Allah sentiasa menduga dan menguji hamba-hambaNYA. Demi menentukan siapakah yang selayaknya mendapat Al-Falah. Ia suatu anugerah sebagai pengiktirafan tertinggi Allah buat hamba-hambanya yang menjadi pilihanNYA. Sesungguhnya Kanvas Kehidupan ini di ciptaNYA demi menguji kita, sama ada kita layak meraih RedhaNYA sekaligus memperolehi  Nikmat Syurga sebagai GanjaranNYA. Ataupun mendapat MurkaNYA yang melayakkan kita ke Lembah JahannamNYA sebagai Hukuman.


Maka istiqamahlah dalam menunaikan kewajipan kepadaNYA, tanpa rasa lelah dan jemu. Kerana kan pasti Nikmat dan Hikmah akan ketemu. Tetapkanlah Matlamat Utama sebagai HambaNYA dan KhalifahNYA. Pasti segenap hati, perasaan dan pancaindera mengarahkan kita ke arah kebaikan dan mencegah akan kemungkaran yang tercela. Tetapkanlah Azam Yang Tinggi. Demi melakar kecemerlangan hidup ini dan kejayaan selepas alam kematian. Manfaatkanlah hidup dalam segenap ruang yang ada. Dan maknakanlah perjuangan dalam setiap peluang yang terbentang luas. “Memaknakan Hidup, Memaknakan Perjuangan”. Demi Matlamat yang satu, Destinasi yang satu.


“Ketahuilah, bersama kamu ada malaikat utusan Allah yang menjaga kamu; ia tahu apa yang kamu kerjakan, saat kamu dalam perjalanan dan saat kamu di dalam rumah kamu. Oleh itu, kamu hendaklah malu kepada mereka. Baguskanlah persahabatan kamu dengannya. Jangan kamu sakiti mereka dengan melakukan maksiat kepada Allah dan kamu menyangka bahawa kamu berada di jalan Allah”

(Umar Abdul Aziz)



Rijal88
7.15 a.m, Isnin, 12 September 2011,
UIAM GOMBAK.

Ditulis Oleh : rijal88 // 7:38 AM
Kategori:

1 comments:

Anonymous said...

Ketua Belia MCA Gombak YIP JIUN HANN,
Berkenaan bapa U (YIP KUM FOOK, MCA GOMBAK) bertiga, Empat Isteri dan kaya, itu hal U sendiri,
Mengapa U cuba Menbangkitkan Nama NABI MUHAMMAD S.A.W. bagi menburukkan nama kebaikannya. U cuba ingat memalukan Muslim?
Yip Jiun Hann, U bukan Muslim kami harap jangan menyetul hal Agama Muslim dan kebaikan NABI MUHAMMAD S.A.W.
Kalau tidak kami akan ajar U seperti perkara yang terjadi di U.S.A

Kami Yang Benar,
RAKYAT GOMBAK

MCA Youth chief Gombak YIP JIUN HANN,
Concerned father U (YIP KUM FOOK, Gombak MCA) three, four wives and rich, the case U itself,
Yip Jiun Hann, U are not Muslims we please don’t touch of Muslim’s religion and the good thing Prophet MUHAMMAD S.A.W.
Why U try generate name of PROPHET MUHAMMAD S.A.W. for bad name of benefits. U try to remember the shameful of Muslim?
If not, we'll teach U such things happen in the USA

Our sincerely,
PEOPLE GOMBAK

Followers

 
Powered by Blogger.