Wednesday, February 25, 2009

Akhlak Seorang Muslim


Wahai sahabat-sahabat sekalian “Akhlak Cerminan Peribadi”. Pada kali ini ingin saya menupas sebuah buku yang bertajuk ”APA ERTINYA SAYA MENGANUT ISLAM” hasil tarian pena Fathi Yakan yang saya rasakan sudah tidak asing lagi dalam kalangan kita sebagai para pendokong Islam. Di antara ciri-ciri akhlak yang sewajarnya menghiasi diri seseorang insan supaya dia menjadi seorang muslim yang benar adalah akhlak-akhlak yang berikut:


1. Bersifat warak dari melakukan perkara-perkara yang syubhat.


Seorang muslim mestilah menjauhkan dirinya dari segala perkara yang dilarang oleh Allah dan juga perkara-perkara yang samar-samar di antara halal dan haramnya (syubhat) berdasarkan ajaran dari hadis


Rasulullah s.a.w yang berbunyi:


Yang bermaksud: Sesungguhnya yang hala itu nyata (terang) dan haram itu

nyata (terang) dan di antara keduanya ada perkara-perkara yang kesamaran,

yang tidak diketahuinya oleh kebanyakan manusia. Maka sesiapa yang

memelihara (dirinya dari) segala yang kesamaran, sesungguhnya dia memelihara bagi agamanya dan kehormatannya. Dan sesiapa yang jatuh ke dalam kesamaran, jatuhlah ia ke dalam yang haram, seperti seorang penggembala yang menggembala di sekeliling kawasan larangan, hampir sangat (ternakannya) makan di dalamnya. Ketahuilah bahawa bagi tiap-tiap raja ada kawasan larangan. Ketahuilah bahawa larangan Allah ialah segala yang diharamkannya. Ketahuilah! Bahawa di dalam badan ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan seluruhnya dan apabila ia rosak, rosaklah seluruhnya. Ketahuilah! Itulah yang dikatakan hati. (Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim).


Adapun setinggi-tinggi pencapaian darjat wara' adalah sebagaimana yang diriwayatkan oleh Rasulullah s.a.w di dalam hadis baginda:


Yang bermaksud: Seorang hamba (Allah) itu tidaklah termasuk di dalam

martabat golongan muttaqin sehinggalah dia meninggalkan sesuatu perkara yang tidaklah menjadi kesalahan (jika dilakukan tetapi ia meninggalkannya) kerana sikap berhati-hati dari terjerumus ke dalam kesalahan. (Hadith riwayat

Tirmizi, Ibn Majah dan Al-Hakim dan Tirmizi berkata: Hadith ini

Hassan)


2. Memelihara Penglihatan:


Seseorang muslim itu mestilah memelihara dirinya dari melihat perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah kerana pandangan terhadap sesuatu (yang menarik itu) boleh merangsang syahwat dan merupakan faktor yang membawanya ke kancah pelanggaran dan maksiat. Berhubung dengan perkara-perkara ini Al-Quran mengingatkan orang-orang mukmin supaya memelihara diri dari penglihatan yang tidak memberi faedah.


Allah s.w.t berfirman:


Yang bermaksud: Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki

yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram). (Surah An-Nur, Ayat: 30).


Rasulullah s.a.w pula bersabda:


Yang bermaksud: Pandangan itu ada satu penahanan dari penahanan iblis.

(Hadith riwayat Al-Hakim dan At-Tabrani)

3. Memelihara Lidah:


Seseorang muslim mestilah memelihara lidahnya dari menuturkan kata-kata yang tidak berfaedah, perbuatan-perbuatan yang buruk dan kotor, percakapan-percakapan kosong, mengumpat keji dan mengadu domba. Imam Nawawi rahimahullah mengatakan:


“Ketahuilah, seseorang mukallaf itu sewajarnya menjaga lidahnya

kebaikan. Apabila bercakap dan berdiam diri adalah sama sahaja hasilnya

maka mengikut sunnahnya adalah lebih baik berdiam diri kerana percakapan yang diharuskan mungkin membawa kepada yang haram atau makruh. Kejadian demikian telah banyak berlaku tetapi kebaikan darinya adalah jarang”.


Sebenarnya banyak dari hadis-hadis Rasulullah s.a.w yang

menerangkan keburukan dan bencana lidah ke atas yang empunya diri:

Yang bermaksud: Tidaklah dihumbankan muka manusia ke dalam neraka itu

sebagai hasil tuaian (jelek) lidahnya. (Hadis Riwayat Tirmizi).


Sabdanya lagi:


Yang bermaksud: Sesiapa yang banyak bercakap banyaklah kesalahannya,

sesiapa yang banyak kesalahannya banyaklah dosanya dan siapa yang banyak

dosanya, api nerakalah paling layak untuk dirinya. (Diriwayatkan oleh

Baihaqi).



4. Bersifat Pemalu


Seseorang muslim mestilah bersifat pemalu dalam setiap keadaan. Namun demikian sifat tersebut tidak seharusnya menghalangnya dari memperkatakan kebenaran. Di antara sifat pemalu seseorang ialah ia tidak masuk campur urusan orang lain, memelihara pandangan, merendah diri, tidak meninggikan suara ketika bercakap, berasa cukup serta memadai sekadar yang ada serta sifat-sifat seumpamanya. Diceritakan daripada Rasulullah s.a.w bahawa baginda adalah seorang yang sangat pemalu, lebih pemalu dari anak gadis yang berada di balik tabir.


Rasulullah s.a.w bersabda:


Yang bermaksud: Iman itu mempunyai tujuh puluh cabang atau enam puluh

cabang, maka yang paling utama ialah ucapan Lailaha Illallah (Tidak ada tuhan

yang sebenarnya melainkan Allah) dan yang paling rendah ialah membuang duri

dari jalan dan sifat malu ialah satu cabang dari iman. (Hadis riwayat Baihaqi).


Berhubung dengan sifat malu ini para ulama mengatakan:


Hakikat malu itu ialah sifat yang menggerakkan seseorang itu

meninggalkan kejahatan dan menghalangnya dari mencuaikan hak orang

lain.

Ditulis Oleh : rijal88 // 7:13 AM
Kategori:

0 comments:

Followers

 
Powered by Blogger.